Tommy Yuwono dan Ioann Fainsilber

Jakarta, 23 November 2021 – Pintek, sebuah perusahaan teknologi finansial untuk pendidikan yang menyediakan layanan keuangan inovatif kepada siswa, orang tua, lembaga pendidikan, dan UKM pendidikan. Hari ini Pintek mengumumkan perolehan putaran pendanaan Seri A senilai US$7 juta atau senilai Rp100 miliar melalui perusahaan induknya, yaitu Socap Holding Pte. Ltd.

Dengan demikian, total pendanaan yang terkumpul menjadi lebih dari US$35 juta, untuk terus meningkatkan akses pendidikan dan mata pencaharian bagi UMKM unbanked/underbanked di Indonesia. Dengan pendanaan baru ini, Pintek mengambil langkah strategis untuk memaksimalkan kontribusinya terhadap ekosistem pendidikan di Indonesia dengan merekrut talenta baru untuk mempercepat pengembangan produk, meningkatkan platform teknologi, dan memperkuat jangkauan pasar.

Investor baru yang masuk pada putaran ini adalah Kaizenvest, Heritas Capital, Blue7 dan Earlsfield Capital. Sedangkan untuk investor sebelumnya yaitu Finch Capital, Global Founder Capital (GFC), Accion Venture Lab, Strive and Fox Ventures juga bergabung dalam putaran ini.

Pintek Management Team

Ioann Fainsilber, Socap Holding Pte. Ltd. CEO & Pintek Co-Founder mengatakan “Kami ingin terus memaksimalkan peran kami dalam mendukung sektor pendidikan di Indonesia. Proposisi nilai kami yang kuat divalidasi dengan meningkatnya volume pendanaan kami lebih dari 5 kali lipat pada semester pertama tahun 2021 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Di tengah COVID-19, kami fokus untuk mempertahankan kemampuan kami untuk beroperasi dengan berbagai cara yang efektif, termasuk mengadaptasi portofolio produk kami, meluncurkan solusi baru untuk ekosistem pendidikan, memperkuat struktur permodalan kami, dan memperluas jangkauan kami di seluruh Indonesia. Kami ingin menjadi salah satu pendorong untuk mempercepat penetrasi teknologi pendidikan dan produk layanan keuangan yang inklusif dan berkualitas tinggi di Indonesia.”

Sejak didirikan pada tahun 2018, Pintek dan afiliasinya telah mendukung lebih dari 2.750 institusi pendidikan dan 100 UKM pendidikan untuk menjangkau lebih dari 650,000 siswa yang tersebar di 29 dari 34 provinsi di Indonesia serta menyediakan konten edukasi keuangan kepada masyarakat dengan 1,350,000 pengunjung unik setiap bulan. Mempunyai nilai tambah dari teknologi dan layanan keuangan, Pintek menargetkan untuk berkontribusi pada 10 juta pelanggan di ekosistem dalam lima tahun ke depan.

Pintek 3

Tommy Yuwono, Co-Founder dan Direktur Utama Pintek mengatakan “Kami melihat adanya peningkatan permintaan di sektor pendidikan dan ingin mendorong aksesibilitas layanan keuangan di Indonesia dengan melayani seluruh ekosistem. Fokus dana yang kami dapatkan akan digunakan untuk pengembangan bisnis agar dapat menjangkau lebih banyak pengguna, meningkatkan layanan, dan mengembangkan produk sehingga lebih mudah digunakan untuk semua siswa/orang tua, guru, sekolah, dan UKM pemasok pendidikan.”

Pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung telah mempengaruhi infrastruktur pendidikan dan sangat membatasi akses pendidikan di Indonesia. Lebih dari 68 juta siswa harus belajar dari rumah, dan lebih dari 642.000 institusi pendidikan terkena dampak operasionalnya.[1] Sulitnya transisi lembaga pendidikan ke pembelajaran online dan kurangnya digitalisasi telah menjadi tantangan signifikan yang mempengaruhi kegiatan belajar mengajar, serta adanya kebutuhan mendesak untuk pendidikan membuat Pintek hadir dalam memberikan inovasi kepada permasalahan tersebut.

Pintek 2

Gaurav Jain, Principal di Kaizenvest mengatakan, “Sebagai pemberi investasi yang berfokus pada pendidikan, kami sangat terkesan dengan apa yang telah dibangun oleh Pintek di Indonesia dalam tiga tahun terakhir, menggabungkan dampak sosial dan layanan keuangan inovatif bagi pengguna mereka. Kami bertujuan untuk mendukung digitalisasi yang cepat dari sektor pendidikan Indonesia dengan memastikan bahwa kesempatan belajar berkualitas tinggi tersedia untuk segmen masyarakat yang lebih luas. Kami sangat senang dengan kolaborasi kami dengan Pintek karena kami percaya bahwa Pintek sedang mengembangkan solusi komprehensif yang akan memiliki efek berganda dalam meningkatkan kualitas akses ke seluruh ekosistem pendidikan.”

Pintek 1

Charis Goh, Direktur di Heritas Capital menambahkan, “Sebagai pemberi dana investasi tahap awal terkemuka di seluruh Asia, Heritas Capital dengan senang hati mendukung Pintek dalam memberikan akses pendanaan ke sektor pendidikan Indonesia yang kurang terlayani dengan memberikan solusi tidak hanya kepada siswa tetapi juga sekolah dan UKM pemasok kebutuhan pendidikan, terutama yang terkena dampak pandemi COVID-19. Melalui pendekatan pendanaan ekosistem pendidikan berbasis teknologi milik Pintek menghadirkan data kredit dan keputusan pinjaman unggul sehingga dapat mendorong siklus pertumbuhan dan dampak yang baik untuk menghasilkan peningkatan akses ke pendidikan di Indonesia.

“Kami percaya bahwa pendidikan dapat menjadi alat untuk meningkatkan kualitas kehidupan kita. Pendidikan membawa harapan bagi keluarga, lingkungan, sekaligus dapat mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Ioann Fainsilber. “Melalui kerja sama ini, kami berupaya memberikan layanan keuangan terbaik untuk pendidikan dan seluruh ekosistemnya”.

[1]   Data Sekretariat Nasional Satuan Pendidikan Aman Bencana, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, pada publikasi “Menyiapkan Pembelajaran di Masa Pandemi: Tantangan dan Peluang”